Minggu, 03 Mei 2015

Unik! Pasar Untuk Mencari Calon Isteri.


Setiap tempat di pelbagai negara, mempunyai budaya yang unik yang tidak ada di tempat lain. Budaya yang dilakukan tersebut, biasanya terus menerus dilakukan agar tetap diingati, dan boleh dilihat oleh anak cucu kita.

Selain tarian, pakaian, dan ragam kegiatan unik. Beberapa budaya juga menyuguhkan hal-hal yang luar biasa, seperti pencarian jodoh. Dalam mencari jodoh, beberapa kawasan juga punya cara yang unik yang biasa dilakukan, salah satunya ada di Bulgaria.

Puluhan wanita muda diarak, sebelum mereka mencari pemohon yang berpotensi di tempat yang biasa disebut 'pengantin pasaran.' Di mana keluarga miskin diberi kesempatan, untuk menetapkan perkahwinan secara kewangan dan bermanfaat bagi anak-anak mereka kelak.




Di sini calon pengantin akan mengenakan pakaian yang provokatif, seperti mengenakan maskara dengan make-up dan memakai perhiasan menarik, kasut tumit tinggi, dan juga memakai skirt mini.

Dan di sekitar wanita ini juga berkumpul lelaki muda dan keluarganya, yang berharap dapat mencari calon isteri yang baik dan sesuai kriterianya.

Keluarga berkumpul di tempat bernama Stara Zagora, yang merupakan sebahagian daripada komuniti Roma, di mana ada lebi dari 18000 orang, yang dikenali sebagai Kalaidzhi, yang secara tradisional membuat hidup sebagai coppersmiths.

Mereka kebanyakan orang miskin di kawasan yang sangat miskin, dan berusaha untuk membina golongan yang saling menguntungkan, yang diharapkan akan membantu mereka keluar dari krisis ekonomi di Bulgaria.



'Pasar pengantin' yang diadakan empat kali dalam setahun ini, dilakukan pada pelbagai hari cuti keagamaan sepanjang musim bunga dan musim panas. Ini adalah peluang bagi mereka, untuk bertemu dan tidak hanya mengejar gosip, atau bermain dengan pencari jodoh.

Kalaidzhi sendiri terdiri dari hampir semua orang Kristian Ortodoks yang sangat taat. Di mana anak perempuan mereka keluar dari sekolah pada usia 15 atau bahkan lebih awal, untuk menjaganya tetap selamat dari godaan.

Acara 'pasaran pengantin' ini diturunkan dari generasi ke generasi. Dan dilakukan di lapangan terbuka berlumpur sebelah pasaran dagang lembu di sebuah kampung kecil, di mana mereka yang akan menjadi pengantin berdiri di atas pentas, dengan pemohon yang akan bersaing untuk mendapatkannya.





Top