Rabu, 16 Desember 2009

Pemadam Api Seperti Bom Tangan

Pemadam Api Seperti Bom Tangan

Apabila beberapa orang pekerja sebuah restoran nasi kandar menghadiri satu Seminar Kebakaran & Keselamatan di Penang, mereka melihat pegawai bomba membuat demonstrasi memadam kebakaran menggunakan alat pemadam api (fire extinguiser) dengan begitu berminat sekali. “Cabut pin ini seperti mencabut pin bom tangan,” pegawai itu menerangkan. “kemudian tekan di sini untuk mengeluarkan ‘foam’nya.” terang pegawai itu lebih lanjut. Tidak lama kemudian, seorang pekerja restoran nasi kandar berkenaan telah dipilih untuk mengawal kebakaran di tempat letak kereta. Disebabkan kegugupannya, dia terlupa untuk mencabut pin alat pemadam api tersebut. Pegawai itu kemudiannya memberikan klunya, “Ingat !, seperti bom tangan.”. Seperti timbul satu keyakinan baru kepada pekerja restoran nasi kandar itu, ia pun dengan segera mencabut pin dan melontarkan alat pemadam api itu ke dalam kawasan kebakaran tersebut. Demikianlah adanya…
Kisah Razak Membeli Ayam Panggang

Kisah Razak Membeli Ayam Panggang

Razak pergi ke sebuah restoran kegemarannya dan memesan ayam panggang seekor. Beberapa minit kemudian pesanannya sampai… Tapi sedang dia menikmatinya makanannya, pelayan yang lain menghampirinya dan berkata “Maaf, Encik… Itu sebenarnya pesanan lelaki yang ada di sana itu. Dan ini merupakan stok ayam terakhir yang kami ada… Maaf ya Encik.” Razak menoleh ke arah lelaki yang ditunjuk, ternyata badannya besar dan gagah.. lalu berkata,”Kerana terlanjur sudah makan sedikit..jadi ayam ini milik saya. lagi pun saya juga membayarnya.” Sementara si pelayan restoran nampak kebingungan, lelaki gagah tadi dengan wajah marah sambil membawa pisau menghampiri Razak. “Hai budak.. jangan sentuh lagi..!! Apapun yang akan engkau lakukan terhadap ayam itu akan aku lakukan juga terhadap engkau. Kalau kau potong kakinya, aku akan potong kaki engkau. Kalau engkau potong perutnya, aku akan potong juga perutmu. Pendek cerita… apapun yang engkau lakukan, akan aku lakukan juga pada engkau.” Razak terdiam beberapa minit… lalu perlahan-lahan Dia mengangkat ayamnya, membawa ke mulutnya dan menjilat bontot ayam tersebut…
Ehwan dan 100 Ekor Ayam

Ehwan dan 100 Ekor Ayam

Pada suatu hari ada seorang lelaki kaya ingin mengadakan kenduri untuk anaknya. Untuk itu dia ke bandar untuk membeli ayam di kedai Pak Romee. Lelaki kaya: “Saya ingin memesan 100 ekor ayam untuk esok, ini alamat saya (seraya memberikan kadnya).” Pak Romee: “Baik tuan,saya akan suruh anak buah saya untuk menghantarkannya ke rumah tuan.” Selepas itu, Pak Romee memanggil anak buahnya yang bernama Ehwan Afendi dan memberikan arahan… Pak Romee: “Wan, tolong hantar 100 ekor ayam esok ke alamat ini (sambil memberikan kad lelaki kaya tadi).” Ehwan : “hantar ayam? Beres Tuan !” Esoknya dengan menunggang motor si Ehwan pergi menghantar100 ekor ayam tersebut. 50 ekor diletakkan di sebelah kanan dan 50 ekor lagi diletakkan di sebelah kiri. Akan tetapi malangnya, di tengah perjalanan dia terjatuh dari motornya…, ayam-ayam yang dia bawa langsung terlepas dan lari bertempiaran. Orang ramai datang untuk mengetahui keadaan si Ehwan. Tetapi si Ehwan tidak apa2 malah ketawa terbahak-bahak. Seseorang diantara meraka datang bertanya, mungkin dia merasa khuatir kerana melihat si Ehwan ketawa … Orang yg bertanya : “Bang, abang tak apa-apa kan… ? Kepalanya tak sakit kan?” Ehwan : “Ha… ha… ha… !” Orang yang bertanya : “Bang, kenapa bang ?” Ehwan: “Ha… ha… ha…, dasar ayam-ayam bodoh, mereka nak lari ke mana? alamatnya kan ada pada aku… Hua... ha.. ha.. ha…”

Senin, 14 Desember 2009

HANG TUAH KANTOI SPM

HANG TUAH KANTOI SPM


NI PUN LAYAN GAK

BERUK NATIONAL GEOGRAPHIC IN LOGHAT N9

BERUK NATIONAL GEOGRAPHIC IN LOGHAT N9



ERUK

LAWAK GILER BEB..PANDAI BETUL MAMAT NI
P.G.A TEMUI DUYUNG DI PULAU BALAMBANGAN, KUDAT SABAH

P.G.A TEMUI DUYUNG DI PULAU BALAMBANGAN, KUDAT SABAH

AKU TAK TAU LA APE NAK JADI KAT DUNIA NI

Selasa, 01 Desember 2009

ME WITH BINA GOODYEAR STAFF

ME WITH ANDY ERWAN

ME WITH HAIROL


ME WITH RADZI

ME WITH HAFIZ

Top